All Rights Reserved | Harith Photography 2017

Wednesday, September 27, 2017

Kisah Dongeng Untuk Masa Depan


Pagi itu selepas menerima syarahan bebelan puan emak guwa lantas masuk ke bilik meninjau-ninjau apa yang patut guwa lakukan. Sindiran pedas dan menusuk kalbu memberikan anjakan paradigma kognitif guwa yang guwa rasakan sudah lama tidak menerima tamparan komen membina sebegitu. Kali terakhir guwa dapat bebelan begitu masa dekat-dekat SPM dulu.

“Dari kau tidur makan tidur makan saja bagus ko tolong bapa kau di kebun tu, ataupun buatlah kerja-kerja di rumah ni. Kalau malas tahap siput babi pun kemas lah bilik tu..macam itu kandang babi sudah sia tinguk, patutlah teda perempuan minat sama kau ni..apa pun malas…” lebih kurang begitulah mukadimah bebelan puan emak guwa ketika mentarbiah iman dan jiwa guwa yang kosong ini. Jadi setelah kejadian itu lantas jiwa guwa yang kosong ini sudah terisi dengan kata-kata yang membakar semangat bagi menerangi kegelapan jiwa guwa.

Setelah diperkirakan guwa mula untuk merancang apa pekerjaan yang guwa boleh lakukan selain mengulang kaji facebook,instagram dan menonton drama korea dan melayu yang guwa boleh menginferenskan banyak auta dari fakta hidup. Balik-balik cerita anak orang kaya baru balik dari oversea lepas tu bapa dia suruh takeover syarikat, lepas tu suruh kahwin dengan anak datuk juga..humpphh begitulah kita semua masyarakat didoktrin dengan pemikiran fantasi hidup yang senang. Realitinya jauh panggang dari api.
Berbalik kepada cerita guwa, guwa pandang sekeliling bilik guwa..langsung tidak kondusif. Macam hampehh..langsung tak kreatif dan kondusif…patutlah guwa rasakan tahap kreativiti guwa semakin hari semakin menurun. Jika dibandingkan bilik guwa dengan stor rasanya level stor lagi baik sebab ada senarai inventori disamping tersusun kemas, ini sudah sama dengan bilik Cinderella tempat emak tiri dia kurung…puikk.

Lantas guwa menapak setapak langkah sambil berhati-hati kerana dasar lantai bilik guwa sudah samar-samar kelihatan dek dipenuhi barang-barang harta pusaka dan peribadi guwa. Kadang guwa terfikir juga untuk berdoa adalah sang pari-pari  datang menolong guwa membersihkan bilik guwa ini..ahhhh khurafat plak pemikiran guwa ni..banyak sekali nonton sinetron indon agaknya…

Sambil-sambil mengutip harta pusaka guwa yang bertaburan di dasar lantai guwa pun bernyanyi kecil bagi menghiburkan hati konon-konon supaya tidak tertekan lah. Sedang guwa mengasingkan sampah-sampah di bilik guwa lantas guwa terpandang sebuah kotak kasut dibawah katil guwa. Ntah berapa kurun sudah kotak tersebut bersemadi di bawah katil guwa.

Naluri kelakian guwa yang diselimuti perasaan ingin tahu membuatkan guwa mengeluarkan kotak tersebut dari tempat persemadiannya. Guwa meniup debu yang melitupi permukaan atas kotak tersebut. Sudah macam dalam cerita Indiana Jones jumpa artifak beribu tahun.
Guwa buka kotak tersebut..rupanya surat-surat zaman-zaman bercinta dahulu kala. Bila diflash back kembali..dulu-dulu mana ada teknologi telefon, sms apatah lagi whatsapp ini semua. Alangkah gembiranya ketika itu.. burung berkicauan riang..angin meniup sepoi bahasa..mentari memancar cahaya seadanya. Arghhhh syurgaaaa..kahkahkah

Sambil guwa membelek-belek surat kiriman itu..guwa terpandang satu memo yang guwa rasakan cukup istimewa. Entah kenapa ketika itu guwa rasakan moment itu datang kembali walaupun sudah ditinggalkan beberapa tahun. Biarlah cerita itu guwa simpan hingga akhir hayat guwa. Diharapkan satu ketika ada ilham untuk guwa merungkai kembali kisah itu. 
Al- Fatihah untuk nya…...


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...